Followers

Friday, November 23, 2012

PEDOMAN





Roda waktu tak pernah menunggu
Pergi terus berlalu
Segala dosa segala belenggu
Sesal menikam jiwa kuhiba, terasa
KebesaranMu… Lantas kutadah, berdoa

Tuhan berikan pedoman
Tunjukkan aku arah jalan yang kau redhai
Tuhan berikan pedoman
Dan bila kumenjauh,
Kembali ke pangkal jalan

Cahaya rahmatMu menyinar bahagia
Syukur hatiku rasa
Bergetar tubuh kusebut namaMu
Yang Maha Esa, Maha Pengasih Penyayang
KurniaanMu lantas kusujud, bersyukur

Tuhan berikan pedoman
Tunjukkan aku arah, jalan yang kau redhai
Tuhan berikan pedoman
Dan bila kumenjauh,
Kembali ke pangkal jalan

Biar pedoman ini
Berkekalan dihati, selamanya
Pengubat jiwa, penyinar bahagia
Inilah kasih yang kita damba

Tuhan berikan pedoman
Tunjukkan aku arah
Jalan yang kau redhai
Tuhan berikan pedoman
Dan bila kumenjauh,
Kembali ke pangkal jalan



Wednesday, November 14, 2012

Hati Tersentuh.....


Salam siaran semua...
Huhu jarang sgt berblog sekarang...
Mood ke laut...hehe...


gambar versi penyepit dan cawan...

Dia sedang leka bermain manik bersama cawan-cawan kecilnya...
Leka sungguh...dia memasukkan manik ke dalam cawan-cawan kecil itu...
dan menuangnya kembali ke dalam bekas besar...
Walaupun banyak kali manik2 itu tersasar...dan bertaburan...
Namun adakalanya dia berjaya melakukannya...
Apabila berjaya...dia akan bertepuk tangan dan tersenyum puas....

Semalam...sewaktu saya sedang melipat kain...
Dia masih lagi leka bersama manik-maniknya...
Sambil mendengar alunan zikir Indahnya Iman dari Astro Oasis..
Itu memang channel feveretnya sejak dulu...
syukur juga dia tak pandai memasukkan manik-manik itu ke dalam mulut...
bak anak-anak tipikal...
Jadi kuranglah kebimbangan saya.....

Tak semena-mena dia mencampakkan cawan2 yg dipegangnya...
Bertaburan manik-manik...
Terkejut saya...
Sungguh adakalanya saya bimbang..
Biarpun sawannya sudah hampir 3 tahun tidak menjengah...
Saya bimbang jika cik S**** itu menyinggah tanpa amaran....


cheeky face...

Dia tersenyum ke arah saya...sambil mengenyitkan mata...
Kedua tangannya diangkat ke paras dada...
Lagaknya seperti org berdoa...
Matanya kembali terarah ke skrin Tv...
Rupanya seorang anak kecil sedang membaca doa akhir tahun..
Bertuah sungguh ibu bapa anak itu...
Lancar dan bagus bacaannya...

Terkedu saya...lantas saya mengangkat tangan sambil menitiskan air mata...

Sungguh hati saya benar2 tersentuh....
Dia yg istimewa pun kenal penciptaNya..
Sedangkan kita yg sihat ni pun adakalanya lupa....

Itulah dia...
Anak istimewa saya...
Telatahnya cukup menghiburkan.....
dan ada kalanya menyentuh naluri keibuan saya...

Sesungguhnya dialah anugerah terindah buat saya....