Followers

Saturday, August 28, 2010

Debaran Syawal

kenangan 1 Syawal tahun lepas.....



Syawal  2 minggu lagi...Tetapi hati umi telah lama dipagut sayu...

Aduh...senang benar air mata ini bergenang di kelopak mata sejak akhir-akhir ini...

Sesungguhnya umi tak dapat membayangkan sayunya perasaan untuk berpisah dgn anak-anak umi pada 1 Syawal nanti...

Umi tidak tau...Mampukah umi kuat tatkala mendengar sayupnya takbir Hari Raya...tanpa permata-permata hati Umi....

Ya Allah kau berilah aku kekuatan....

Sunday, August 22, 2010

PUJUKLAH DIRI


Pesanan dan perkongsian dari seorang sahabat...Syukran Izma...

Belajar pujuk diri. Stay Strong!


Bila kita rasa tertekan, kita mahu orang pujuk. Bila kita rasa nak menangis, kita kalau boleh mahukan crying shoulder.

Tetapi sama ada kita sedar atau tidak, tiada siapa yang bersama dengan kita dari kalangan manusia ini, sepanjang 24 jam penuh.

Saya bercakap dalam konteks manusia. Ya, kita boleh kata Allah ada. Itu satu kenyataan yang tidak punya penafian. Tetapi manusia fitrahnya perlukan manusia lain juga untuk menyokongnya. Jika tidak, Allah tidak akan mengajar kita berukhuwwah, Islam tidak akan mendidik kita untuk bersilaturrahim.

Walaupun mungkin kita mempunyai sahabat terbaik, tetap sahabat terbaik itu tidak dapat bersama kita 24 jam penuh.

Dari kalangan manusia, yang bersama kita 24 jam sehari, 7 hari seminggu, 4 minggu sebulan, 12 bulan setahun, dan bertahun-tahun dalam sepanjang kehidupan kita, hanyalah kita sahaja.

Maka belajarlah memujuk diri sendiri.
Selain Allah, yang paling memahami diri kita adalah kita sendiri sebenarnya.
Menyediakan dasar yang kuat

Bukan mudah hendak memujuk diri sendiri. Perlukan kekuatan dan tenaga yang besar. Hendak menggembleng fikiran dan rohani agar kekal tenang bukan satu perkara semudah 123.

Justeru untuk melatih kita agar berjaya memujuk diri dalam situasi yang menekan, perlu ada dasar yang sangat kuat, agar mampu menampung tekanan dan bebanan yang menimpa kita.

Apakah dasar itu?
Itulah dia keimanan.
Saya, secara jujurnya, tidak nampak apakah lagi dasar yang lebih utuh daripada dasar ini.
Hanya dengan keimanan sahaja, kita akan berjaya memujuk, merasionalkan, dan menenangkan diri.

“Dan janganlah kamu merasa lemah (dalam perjuangan mempertahan dan menegakkan Islam), dan janganlah kamu berdukacita (terhadap apa yang akan menimpa kamu), padahal kamulah orang-orang yang tertinggi (mengatasi musuh dengan mencapai kemenangan) jika kamu orang-orang yang (sungguh-sungguh) beriman.” Surah Ali-Imran ayat 139.

Menangis

Kadangkala, ‘pemujuk’ itu sudah wujud di dalam diri kita. Saya jumpa satu ‘pemujuk’ yang menyeronokkan.

Itulah dia satu makhluk bernama tangisan.
Ya. Menangis. Menangislah. Menangis puas-puas. Lepaskan segalanya.

Hakikatnya, menangis itu sendiri satu pujukan untuk diri. Kita lepaskan bebanan itu dalam bentuk air ibarat membuka empangan yang menahan air.

Tetapi jangan menangis seperti orang biasa. Kita orang beriman adalah manusia luar biasa. Menangislah sambil berfikir. Berfikir akan masalah yang sedang dihadapi, ujian yang sedang ditanggungi. Jika ada apa-apa masalah yang tersimpan di dalam hati, keluarkan semuanya di dalam tangisan yang sedang mengalir.

Biar kita menangis untuk melapangkan jiwa. Bukan tangis kita tangis yang menambah kelemahan. Di samping air mata yang mengalir itu, ambil peluang ini untuk rasa kerdil di hadapan Allah SWT. Rasakan air mata yang tumpah itu, adalah satu bentuk kerendahan kita betapa kita ini manusia dan tak mampu nak tangani ujian ini. Air mata, itu adalah bukti kelemahan kita di hadapan Allah.

Moga-moga dengan terhapusnya ego kita, Allah mendamaikan jiwa, melapangkan hati, dan memberikan kita ketenangan dan jalan keluar kepada masalah kita.

“…kerana sesungguhnya orang-orang yang diberi ilmu sebelum itu apabila dibacakan Al-Quran kepada mereka, mereka segera tunduk sujud (dalam keadaan hiba dan khusyuk); Serta mereka menegaskan (dalam sujudnya): Maha Suci Tuhan kami! Sesungguhnya janji Tuhan kami tetap terlaksana. Dan mereka segera tunduk sujud itu sambil menangis, sedang Al-Quran menambahkan mereka khusyuk.” Surah Al-Israa’ ayat 107-109.

Nanti apabila air mata kita telah berhenti, kita akan rasa satu kelapangan yang besar.

InsyaAllah, ketika itu kita sudah sedikit tenang dan mula kembali menyusun strategi untuk menyelesaikan masalah kita.

Muhasabah
Satu lagi cara memujuk hati adalah dengan muhasabah.
Ya. Dengan kita memandang semula apa yang telah kita lakukan sehingga Allah menguji kita sebegini rupa. Kita lihat kembali apakah yang telah kita lakukan.

“Oh, aku masih tak tinggal dosa yang ni. Patutlah Allah tak bagi aku yang ini”
“Oh, aku silap di sini. Patutlah”
“La, memang salah aku rupanya”
“Hem… benda ni bolah selesaikan macam ni je rupanya. Apa fasal la tak nampak tadi”

Dan begitulah.
Dengan muhasabah, hati akan rasa tenang. Kita akan melihat kembali di mana kesalahan kita. Kita akan dapat menyusun pula rancangan kita yang seterusnya.

Dan orang yang hebat, adalah apabila dia jatuh, dia cepat-cepat naik semula.
Bagaimana dia cepat-cepat naik semula?
Dengan dia mengambil pengajaran atas kejatuhannya = muhasabah.

Penutup: Hadapi masalah. Jangan lari
Justeru pujuklah diri. Kuatkan hati, teguhkan jiwa, tenangkan kalbu.
Jangan lari dari masalah. Hadapinya. Langkahinya. Lari tidak menyelesaikan apa-apa.
Dan kemungkinan besar selepas kita bersemuka dengan ujian itu, penyelesaiannya adalah apa yang selama ini kita hajat-hajatkan. Mungkin selepas kita tabah menghadapinya, kita akan bertemu dengan sesuatu yang kita harapkan.

Siapa tahu.
Tetapi yang saya tahu, Allah tidak akan menciptakan sesuatu itu dengan sia-sia.
Termasuklah ujian.

Mesti ada sesuatu yang Allah hendak berikan, Allah hendak ajarkan, Allah hendak beritahu kepada kita dengan hadirnya ujian itu.
Tinggal kita sahaja tidak memerhatikan.
Maka hadapilah ujian.
Pujuklah diri.
Tenanglah jiwa, damailah hati!

Sunday, August 15, 2010

SABAR.....



Sabar....
Perkataannya mudah dan simple disebut...
Tapi mudahkah untuk melakukannya...
Mengaplikasikannya...tatkala sabar itu benar-benar diperlukan...

Mampukah kita bersabar...
Mampukah kita menahan air mata...
Tatkala doktor pakar telinga menerangkan anak kita tidak punya deria pendengaran...
Telinganya rosak..dan tiada harapan...

Itu realitinya...
Walaupun pahit...Itulah yg harus kita telan...

Sebenarnya...sudah terlalu banyak sabar kita laksanakan...
tatkala anak yang disangka normal...
disahkan kurang upaya...
Anak yg dikandung sembilan bulan tanpa sebarang masalah...
Lahirnya dgn seribu komplikasi...

Dan..atas kesabaran itulah kita masih terus bertahan..
Bersandarkan keyakinan..
Bahawa..
Sesungguhnya..kita ini semua adalah hambaNya...
Kita diuji untuk menjadi orang yang sabar dan tegar mengharungi dugaanNya...

Dan..Berdoalah sentiasa....
Agar kita tergolong di kalangan hamba-hambanya yg bersabar...

Aminnn...

Saturday, August 14, 2010

Wednesday, August 11, 2010

Ramadhan Setahun Yang Lalu

Kau sumber kekuatanku.....


Salam semua...
Usai sudah berbuka puasa bersama anak-anak...Hati tiba-tiba dipagut rasa sedih dan sayu...

Sukar benar menghalau perasaan sedih ini...
Kenangan pahit setahun lalu seakan menari-nari di ruang mata....

Ye...di bulan Ramadhan yang penuh barakah inilah..
Aku diuji...dengan asakan-asakan yang tak mampu ditampung perasaan...
Sebenarnya bibit-bibit ketegangan sudah lama bermula..
Tapi aku seboleh mungkin cuba bertahan...
Mencari kekuatan...menyemak diri menampung kekurangan....

Dan akhirnya...Allah itu maha kaya...
Allah itu maha tau...Dia yang mengatur segala-galanya...
Mana mungkin semua itu berlaku dengan sia-sia...

Aku rebah...tatkala kecurangan insan yg kusayang terbongkar jua...
Insan yang kudambakan menumpang kasih seumur hidup...
Aku termangu di persimpangan pilihan.....

Dan....

Aku memilih jalan ini...Hidup bersendirian...
Mungkin ini yang terbaik untukku dan anak-anak...

Ramadhan...
Setahun yang lalu aku terlalu sedih sewaktu bersamamu...
Aku terlalu naif untuk mencerna apa yang berlaku...
Kurasakan dunia ini terlalu kejam buatku...

Dan kini...
Ramadhan muncul lagi...
Hatiku lebih tenang...dan damai...
Tiada lagi kecelaruan perasaan...
dan sesungguhnya...
Aku ingin sekali melalui Ramadhan kali ini dengan penuh rasa syukur...
dan keimanan.....

Saturday, August 7, 2010

HIBA SEKEPING HATI

Didiklah jiwa suci ini mengenal penciptanya...

He..he..Tajuk agak emo sikit...Tapi itulah wajah sebenar hati umi...
Lokasi kejadian...Kelas 5 Intan, waktu 1.05 tghri...
Hari sabtu, 7 ogos, sekolah ganti...

Usai Kem Bestari Solat untuk tahun 2 tadi...Umi bergegas ke kelas 5 Intan, untuk masa Tasmik....
Tasmik?? Mmm..fahaman mudah Kelas tambahan mengaji yg dikendalikan oleh semua guru pend. Islam dan jQAF

Kelas agak huru-hara sikit, almaklumlah hari Sabtu..ramai murid tak datang...Umi menyoal apa yg dikecohkan...Emm..berita panas yang sedang melanda sekolah...Peristiwa yang memalukan, dan akal umi tak mampu menerimanya...

Umi memanggil suspek, Syazwani nama murid perempuan itu...
Lagak macam kaunselor..umi mengumumkan Tasmik ditangguhkan..Hal ini lagi penting bagi umi...

Umi menatap dalam-dalam wajah anak itu..Tiada rasa bersalah di wajahnya..terlalu bersahaja...
Umi menyoal dalam nada perlahan, mahu menyelami hati gadis muda ini..layakkah digelar gadis ataupun kanak-kanak...

"Ok Wani...ceritakan pada cikgu..apa sebenarnya yg berlaku..."
" Emmm..." Sambil gelak-gelak.." Saya main kejar-kejar cikgu kat library dgn Zarif, dia yg tolak-tolak saya, saya pun geramlah..Saya pun peganglah ...tuttt...dia..Dia pukul saya balik...saya buat lagi cikgu...dan insiden itu berulang sbyk 3 kali.."

Hati seakan mahu pecah...Kuatkan hati mahu terus menyoal...

" Apa niat wani...bergurau..seronok...sengaja atau berkeinginan...??"..Soalan yang hanya layak ditanya pada murid yg lebih dewasa..bukan pada murid perempuan yg belumpun cukup umurnya 11 tahun...

" Ala cikgu..sajer jer..." Jawab Wani...

Tatkala itu azan zohor berkumandang..bersekali dgn deringan loceng tamat sekolah..Umi terpaksa membenarkan Wani dan rakan-rakannya pulang dgn hati yg masih termangu...

Dalam kesyahduan azan..sungguh air mata umi menitis perlahan..Rasa hiba yang amat sangat bertamu...Bumi seakan berputar..Di Kuala Lumpurkah aku??? Tidak..Umi berada di sebuah bandar kecil Segamat...

Umi takut...takut mengenangkan masa depan anak-anak umi..cabarannya terlalu kuat..Betapa tandusnya hati wani..betapa miskinnya akhlak anak itu...Baginya dosa dan pahala sama sahaja...Tak punya ibu-bapakah anak itu..dan umi juga dikhabarkan ibunya juga begitu..sudah bersuami tetapi bertukar-tukar pasangan,,,membawa lelaki lain pulang ke rumah..dan anak-anaknya berpeleseran hingga larut malam..nauzubillah...

Wanikah yg harus dipersalahkan?? atau kami..guru-gurunya yg tak mampu mengubahnya yg salah..Jiwanya sudah keras...untuk menyebut satu huruf hijaiyyah tunggal pun wani ambil masa sebulan...

Dan dalam sendu umi berikrar...anak itu harus didekati...jiwanya harus dimurnikan..andai ibu bapanya lepas tangan..Kamilah yg harus jadi ibu bapa kedua untuk membimbingnya kembali ke pangkal jalan...Amiinn...

Thursday, August 5, 2010

KERNA KASIH GIVEAWAY....


Nama anak : Muhammad Aiman Bin Muhammad Azri
Nama Ibu : Rosnani Binti Mat Ali
Tarikh Lahir : 3 November 2007

Salam Jiey...thanks kerna sudi mengadakan Kerna Kasih Giveaway...Actually Kak Nanie tak pernah join mana-mana Giveaway..Tapi bila Jiey anjurkan...tergerak hati nak masuk...Just memeriahkan suasana...

Sebagai seorang 'Single Mother' kelelahan memang terasa...Semua perkara harus dipikul oleh satu bahu...Apatah lagi membesarkan seorang anak istimewa seperti Iman...lebih besar cabarannya...Namun, demi Iman..susah dan senang diharungi jua...

Biasanya rutin bersama Iman hanya akan bermula pada pukul 6 petang...setelah kerja rumah selesai dibereskan...Makan malam juga telah disediakan untuk santapan si kakak...Bermula dengan memandikan Iman dalam rendaman air suam, Iman cukup suka bermain air..Sengaja saya biarkan dia bermain dengan buih-buih sabun untuk merangsang pergerakan jarinya..dan mulutnya akan rancak berbunyi "air...air...". Itulah satu-satunya perkataan yang dia mampu sebut...

Setelah mandi, saya akan lumurkan seluruh badan Iman dgn minyak kelapa dara sambil mengurut seluruh badannya...tidak terkecuali tapak kakinya dengan gerakan sebanyak 7 kali pusingan disertai dengan bacaan selawat..Iman cukup suka dengan sesi urutan ini...biasanya dia akan mengekek kegelian...

Setelah selesai sesi urutan dan regangan..Saya akan membawa Iman bersiar-siar di halaman rumah....Untungnya sebab saya seorang guru...Saya dapat menyelesaikan kerja rumah lebih awal..kerana pukul 4 petang saya sudah dapat berada di rumah setelah mengambil kak long pulang dari sekolah agama.

Biasanya saya akan membuat terapi bangun dan duduk, sebab doktor menyarankan itulah terapi terbaik untuk Iman menguatkan pinggangnya...Saya juga mengajar Iman menapak..walaupun langkahnya bersilang..tapi saya bersyukur Iman mampu mengangkat kakinya..Perkembangan itu besar ertinya buat saya....

Setelah belajar berjalan dalam 15 minit saya akan letakkan Iman di atas mainan Kuda Getah..Itulah alat mainan yang disarankan oleh Puan Hamidah, pakar fisioterapi Hospital Serdang..agar Iman dapat mengelakkan dari tulang punggungnya terkeluar..Setakat ini alhamdulillah...Iman memberi kerjasama yang baik...Bahkan dia pantang melihat saya bertudung sebab dia tahu saya akan membawanya berjalan sambil melakukan terapi....

Pada hari cuti pula, biasanya saya suka membawa Iman mandi di kolam Air Panas di Labis...Alhamdulillah, setakat ini Iman sudah mampu membuka jemari-jemarinya yang keras, dia juga sudah mampu memegang objek dengan kedua-dua tangannya...Kalau tidak sempat pun, saya akan cuba menggantikannya dengan mandi kolam..sebab Iman lebih aktif di dalam air dan juga penting untuk melatih dia menggunakan paru-parunya...

Doa saya cuma satu..Biarlah Iman tidak sempurna..,tetapi dia sihat...biarlah penyakit sawan dan asmanya pergi dari tubuhnya..sebab mengenangkan detik-detik ia kesakitan..saya rela biarlah saya sahaja yang menggantikan tempatnya...

Sesungguhnya..Iman terlalu istimewa di hati saya......

Tuesday, August 3, 2010

Wajah-wajah Kesayangan Hamba...


Bahagia....

Itulah impian semua orang...Bila ditanya tiada siapa yg mahu hidup derita...
Semuanya mahu bahagia dan sempurna....

Namun, apakah ukuran kebahagiaan itu??
Harta yg banyak..rupa paras yang cantik...atau cukuplah memiliki anak-anak sebagai penyejuk jiwa...

Namun...bagi umi....
Derita yg menjengah...ujian yang mendatang....cukup membuatkan umi yakin apa sebenarnya bahagia
yang umi cari....

Bersama anak-anak umi dan teruskan usaha dalam mencari mardhatillah...

Nikmatnya kebahagiaan lebih manis dan bererti....